SELAMAT DATANG & SELAMAT MENIKMATI BLOG INI

Selasa, 04 Juni 2013

ANEKDOT CARI PASANGAN

Anekdot Tentang Wanita
Kali ini saya mensharingkan tentang pengalaman saya dan teman-teman dalam beranekdot ria sewaktu belum menikah. Anekdot ini berkaitan dengan wanita dalam hal mencari pasangan. Mungkin para sohib Pandawa Lima ada yang sudah pernah mendapatkan anekdot ini. Karena terus terang sudah lama sekali, jadi saya menceritakannya sebisa yang saya ingat.

Dan disini, saya tidak bermaksud melakukan pelecehan gender lho. Namun, bila ada kaum wanita yang tersinggung, maka saya memohon maaf yang sebesar-besarnya. karena ini cuma anekdot saja. Dan juga tidak bermaksud menyinggung perasaan & martabat para wanita.

Begini anekdotnya :

  • Kalau seseorang wanita lajang umurnya masih kisaran usia12 - 17 tahun, mungkin setaraf SMP dan SMA/SMU kali ya.. Bila didekati cowok, mungkin akan berprilaku agak agresif khas remaja dan biasanya muncul perkataan : SIAPA SIH KAMU? atau SAPA SIH ELU?
  • Kalau seseorang wanita lajang umurnya masih kisaran usia 18 - 30 tahun, mungkin setaraf anak kuliahan dan para eksekutif muda. Bila didekati cowok, mungkin akan malu-malu dulu atau istilah anak tempo doeloe malu-malu kucing dan rada-rada cuek. Dan setelah sicowok tersebut pergi, biasanya muncul perkataan dalam hatinya atau mulai mencari tahu siapa si cowok dan perkataan yang biasanya timbul adalah : SIAPA SIH DIA? atau DIA SIAPA YA?
  • Nah, Kalau seseorang wanita lajang umurnya sudah melewati usia 30 tahun. Bila didekati cowok, mungkin akan malu-malu juga tapi mau dan tidak cuek lagi. Dan biasanya mulai rada-rada takut gak ada pria lajang yang minat. Maka biasanya muncul pikiran : SIAPA PUN JADILAH.
Ini sih sebenarnya ada hubungan dengan alat reproduksi pada si wanita. Karena info yang saya dapatkan dari sumber yang bisa dipercaya, bahwa dalam keadaan jaman sekarang yang serba instan, begini :
  1. Usia wanita dibawah 17 tahun, alat reproduksinya belum maksimal kerjanya. Dan ditakutkan akan timbul hal-hal yang merugikan kesehatan si wanita jika ia hamil.
  2. Usia wanita antara 18-30 tahun adalah usia produktif dan paling bagus untuk kehamilan. Sehingga ada program pemerintah jaman ORBA yang menganjurkan wanita menikah diusia tersebut.
  3. Usia rentang diatas 30-40 tahun juga masih bisa hamil, namun  rentan bermasalah kepada kesehatan si wanita. Apalagi wanita yang sudah melewati usia 40tahun. Memang sih, kdang-kadang ada juga wanita yang masih hamil di rentang usia 30-40 tahun. Bahkan diatas 40 tahun.
Semoga bisa bermanfaat dan menghibur...


60 komentar:

  1. Saya masuk kategori mana yah.....hehehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg jelas bukan yg katagori pertama, kan Mbak Indah? hehehehe

      Hapus
    2. saya rasa mbak Indah masuk di 18-30 iyakan mbak Indah haha...

      Hapus
    3. Saya sependapat dengan kang Dede, dan ibarat buah, sedang ranum-ranumnya untuk dipetik.... hehe

      Hapus
    4. Sekarang sudah Terlambat buat saya untuk memetiknya.
      Karena sekarang sudah ada yang melengkapi tulang rusuk saya yang hilang dan cukup satu saja.

      Hapus
    5. sama dg sy mas..cukup satu aja :)

      Hapus
    6. menurut saya juga begitu satu saja cukup hehe..

      Hapus
    7. Banyak-banyak nggak terurus mendingan satu aja dipuas-puasin hehe...

      Hapus
    8. Wah, mantap nih.. ternyata masih banyak juga yang seperti saya hehe...

      Hapus
  2. hehehe ..... pas yang usia 30 ke atas siapa pun OK gitu ya gan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Usia transisi tuh, hehehehe....

      Hapus
  3. Nice post Mas ( Twong) rupanya Anak Mas ini termasuk para ahli peneliti soal wanita yah Mas hahaha,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeah kang dede.. Jadi sungkan nih disebut termasuk ahli peneliti soal wanita.... Padahal hanya nerapin ilmu setia aja nih kang hehehehe....

      Hapus
    2. hehehe,,,,setia hanya bisa dilakukan oleh lelaki,atau Wanita yang pondasi Imanya kokoh,subhanalloh,,,

      Hapus
    3. adem bgt komen dua mas ini :)

      Hapus
    4. amin ya rabbal 'alamin... semoga tetap istiqomah dengan kesetiaan dan diberikan kekuatan Iman & Taqwa...
      Btw, semoga kang budi begitu juga ya... hehe

      Hapus
    5. Harus banyak berguru nih sama mas-mas di atas hehe...

      Hapus
  4. info sangat bermanfaat ms,,,apalagi bagi tenaga pendidik di PAUD & TK
    makasih sudah berbagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah, emangnya ada apa dengan tenaga PAUD & TK di daerah mas Cahyo?...

      Hapus
    2. waduh kudu ditinjau kesana Mas,,,ada apa yah hihi

      Hapus
    3. Setuju nih kang Dede.. Btw, kang dede duluan ya, kan lebih dekat ke sono.. hehe

      Hapus
  5. siapa sih kamu,siapa sih dia dan siapapun jadilah
    menurut saya laki-lakipun hukumnya demikian mas hehe.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa iya, mas? Pengalaman pribadi kali ya.. hehehehe....

      Hapus
  6. Ada juga wanita yang pengennya cari pacar yang sempurna jadi setiap ada laki-laki yang deketin pasti ditolak jadinya nyesel deh... karena didunia ini nggak ada manusia yang sempurna hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini pengalaman tetangga ataw teman ataw pengalaman probadi ya sohib? hehehe..

      Hapus
    2. Hehe...itu sob anak tetangga hoho.....

      Hapus
    3. walah, btw, nanti tetanggaku idolaku ya sohib.. hehe

      Hapus
    4. haha bisa aja nih mas Twong :)

      Hapus
  7. wahh.. laki-laki juga gitu kan haha.


    semoga didekatnya jodohnya, rizqinya, dan yang baik-baik lainya :D .. aamiin aamiin..


    selamat sore kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lelaki mana itu ya Miz-Tia?
      Kok saya gak tahu nih?....
      Btw, saya aminkan do'anya buat MIZ & TIA....

      Hapus
  8. Wah rupanya pengalaman pandawa lima ini ternyata banyak sekali nih, dan ini bisa menjadi kenangan yg indah pandawa..hehe..
    sangat ,mantap dan bermanfaat
    terima kasih sudah berbagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak juga Om.. Hanya sharing pengalaman dengan sohib masa jomblo dulu aja kok. Jadi dapat kesimpulannya. hehe...
      Btw, tq juga ya Om Pp atas supportnya...

      Hapus
    2. sama sama pandawa, terima kasih kembali

      Hapus
  9. Nice post mas bro...
    Lanjutkan penelitiannya hehehehe......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... bisa saja nih sohib....

      Hapus
  10. wahhh mantap ni mas artikelnya sangat membantu buat kaum mudamudi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bermanfaat ya sohib... Btw, buat sohib juga bisa jadi referensi.... hehe

      Hapus
  11. mungkin bisa di kaitin juga sama pandangan kalo jumlah wanita lebih banyak ketimbang pria nya ya mas... :)

    menarik nih jdnya...dpt wawasan baru dari tulisan mas twong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah saya baru tahu mas budi, ternyata wanita lebih banyak dari pria, ini kesempatan utk mas budi ...hehe..untuk membantu mereka.

      Hapus
    2. Setuju banget om... Ayo kang Budi.. tunggu apa lagi...? hehe

      Hapus
  12. saya ko biasa saja ga berubah
    ada yang suka alhamdillah
    belum adj yang ajak nikah
    saya tetap semringah
    ga susah juga ga resah

    hehe

    berarti aku kategori yang mana ya ? : D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semuanya itu sih terserah
      Mau diterima atau atau gak usah
      Yang penting senua sohib pada sumringah
      Agar hati tiada resah

      Btw, terserah sohib lah hehe

      Hapus
  13. Kalau orang udah usia 60++ mungkin akan berkata " aku siapa sih" heheheh karena udah pikun yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. boleh juga tuh... Tq ya mbak Indah...

      Hapus
    2. Kalau udah 60th ke atas mah nggak perlu lagi cari jodoh kayaknya hehe...

      Hapus
    3. Hehehe, lebih bisa aja nih sohib ....
      Btw, tq ya atas supportnya..

      Hapus
  14. Betul juga ya bang satu saja sdh cukup kalo lebih ntar bingung..hahahhayyy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang saya setuju, mendingan punya satu tapi disyukuri dari pada banyak-banyak malah gak ke urus hehe...

      Hapus
    2. Wow, setuju nih sohib... Tq supportnya

      Dan Hai Bg Icah.. Kedatangan abang sangat memberikan motivasi saya nih..
      Tq ya Bg Icah atas supportnya.

      Hapus
  15. Anekdot Tentang Wanita Cari Pasangan ini dapat dijadikan sebagai renungan: mengapa masih ada wanita yang gak mau berpas-------angan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, keren nih suntingan komen-nya ya datok AH.
      Nah renungan itu sepertinya lebih pas buat yang masih jomblo.
      Btw, tq atas supportnya ya datok..

      Hapus
  16. Apapun itu klw berhubungan dgn wanita, kaum laki harus lebih memanjakan dan menyayangi wanita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin lebih tepatnya, menurut saya, derajat wanita itu sudah selayaknya ditempatkan sebagaimana mestinya, seperti sebagaimana yang telah disampaikan dan diinginkan oleh Rasulullah SAW.
      Jadi kalau urusan memanjakan, kayaknya lebih tepat untuk keluarga saja.
      Namun kalau menyayangi, ya sudah pastilah dan bukan hanya wanita saja, tapi semua mahluk Allah SWT. Gimana Mbak?

      Hapus
  17. Singgah di pagi yg mulaipanas bang ,,, apakabarnya semoga sehat dan sukses selalu

    BalasHapus
  18. yg diatass 30 tahun udah pasrah :)

    BalasHapus
  19. mari kita berburu pasangan.

    BalasHapus

Silahkan berkomentar menggunakan hati nurani dan tidak mengandung SARA, SEX dan POLITIK"