SELAMAT DATANG & SELAMAT MENIKMATI BLOG INI

Kamis, 16 Agustus 2012

Seputaran tentang Leukemia dan Penyebabnya


Sel Leukemia
Berikut ini saya share-kan tentang leukemia atau yang biasa dikenal dengan nama awam adalah kanker darah. Umumnya penyakit ini jarang terdeteksi oleh kita karena beberapa gejalanya mirip dengan beberapa penyakit yang biasa diidap orang didekitar kita dan kebanyakan diantaranya berujung kematian.

Adapun tujuan saya men-share-kan informasi ini adalah karena saya pernah menangani dan mendapatkan situasi dekat dengan orang yang kena leukemia ini diantaranya istri saya sendiri yang sekarang telah meninggal dunia diusia 35 tahun, lalu anak kerabat jauh saya juga meninggal dunia usia 3 tahun. Kemudian paman saya (sepupu ayah saya) usia 55 tahun dan ada tentangga saya usia 28 tahun yang alhamdulillah sampai saat ini masih berkesempatan hidup dan terbebas dari penyakit tersebut.

Berikut ini saya terjemahkan secara bebas ari link aslinya : http://www.medicalnewstoday.com/articles/142595.php.

Berikut informasinya :

Kata Leukemia berasal dari bahasa Yunani leukos yang berarti "putih" dan Lalu kata aima yang berarti "darah". Ini adalah kanker dari darah atau sumsum tulang (yang menghasilkan sel darah). Seseorang yang memiliki leukemia menderita dari produksi abnormal sel-sel darah, umumnya leukosit (sel darah putih). DNA dari sel darah yang belum matang, sel-sel terutama putih, menjadi rusak dalam beberapa cara.Kelainan ini menyebabkan sel-sel darah untuk tumbuh dan membelah berantakan.Sel darah normal mati setelah beberapa saat dan diganti oleh sel baru yang diproduksi di sumsum tulang. Sel-sel darah abnormal tidak mati begitu mudah, dan mengumpulkan, menempati ruang lebih dan lebih. Sebagai ruang semakin banyak ditempati oleh sel-sel darah yang rusak ada ruang kurang dan kurang untuk sel-sel normal - dan penderita menjadi sakit. Cukup sederhana, sel jahat menggeser sel sehat dalam darah. Untuk lebih memahami apa yang terjadi kita perlu memiliki melihat apa sumsum tulang tidak.

Fungsi sumsum tulang
Sumsum tulang ditemukan di bagian dalam tulang. Sumsum di tulang besar orang dewasa menghasilkan sel darah. Sekitar 4% dari berat badan total terdiri dari sumsum tulang. Ada dua jenis sumsum tulang: 1. Merah sumsum, terdiri terutama dari jaringan myeloid. 2. Kuning sumsum, yang sebagian besar sel-sel lemak. Sumsum merah dapat ditemukan dalam tulang pipih, seperti tulang dada, tengkorak, tulang belakang, tulang belikat, tulang pinggul dan tulang rusuk. Sumsum merah juga dapat ditemukan di ujung tulang panjang, seperti humerus dan femur. Sel darah putih (limfosit), sel darah merah dan trombosit diproduksi di sumsum merah.Sel darah merah membawa oksigen, sel darah putih melawan penyakit. Trombosit adalah penting untuk pembekuan darah. Sumsum kuning dapat ditemukan di bagian dalam bagian tengah tulang panjang. Jika seseorang kehilangan banyak darah tubuh dapat mengubah sumsum kuning ke sumsum merah untuk meningkatkan produksi sel darah. Sel darah putih, sel darah merah dan trombosit ada dalam plasma - plasma darah adalah komponen cairan darah, dimana sel darah ditangguhkan.

Jenis leukemia
Kronis dan Akut

Para ahli membagi leukemia ke dalam empat kelompok besar, masing-masing yang dapat akut, yang merupakan penyakit cepat maju yang menghasilkan akumulasi belum matang, sel-sel tidak berguna di sumsum dan darah, atau kronis , yang berlangsung lebih lambat dan memungkinkan lebih matang, sel-sel yang berguna yang akan dibuat. Dengan kata lain, akut leukemia kerumunan keluar sel sehat lebih cepat daripada kronis leukemia.

1. Lymphocytic dan Myelogenous Leukemia juga dibagi lagi menjadi jenis sel darah yang terkena. Jika transformasi kanker terjadi pada jenis sumsum yang membuat limfosit, penyakit ini disebut leukemia limfositik . Limfosit adalah jenis sel darah putih dalam sistem kekebalan tubuh vertebra. Jika perubahan terjadi pada kanker jenis sel sumsum yang pergi untuk menghasilkan sel darah merah, jenis lain dari sel darah putih, dan trombosit, penyakit ini disebut leukemia myelogenous . Untuk rekap, ada dua kelompok dari dua kelompok - empat tipe utama leukemia, seperti yang Anda lihat dalam ilustrasi di bawah ini:

2. Lymphocytic leukemia akut (ALL) , juga dikenal sebagai Leukemia Akut lymphoblastic - Ini adalah jenis yang paling umum dari leukemia pada anak-anak muda, meskipun orang dewasa bisa mendapatkannya juga, terutama yang selama usia 65 tahun. Tingkat kelangsungan hidup minimal lima tahun berkisar dari 85% di antara anak-anak dan 50% di antara orang dewasa. Berikut ini adalah semua subtipe leukemia ini: prekursor B leukemia limfoblastik akut ., prekursor T leukemia limfoblastik akut, leukemia Burkitt, dan leukemia biphenotypic akut

3. Lymphocytic leukemia kronis (CLL) - Ini adalah paling umum di antara orang dewasa di atas 55, meskipun dewasa muda bisa mendapatkan itu juga. CLL hampir tidak pernah mempengaruhi anak-anak. Sebagian besar pasien dengan CLL adalah laki-laki, lebih dari 60%. 75% pasien CLL diobati bertahan hidup selama lebih dari lima tahun. Para ahli mengatakan CLL tidak dapat disembuhkan. Bentuk yang lebih agresif CLL adalah B-cell leukemia prolymphocytic.  Myelogenous leukemia akut (AML) - AML lebih sering terjadi pada orang dewasa daripada anak-anak, dan terjadi pada pria jauh lebih sering daripada perempuan. Pasien diobati dengan kemoterapi. 40% pasien yang diobati bertahan hidup selama lebih dari 5 tahun. Berikut ini adalah subtipe AMS - promyelocytic leukemia akut, leukemia myeloblastic akut, dan leukemia megakaryoblastic akut.

4. Myelogenous leukemia kronis (CML) - Sebagian besar pasien adalah orang dewasa. 90% pasien yang diobati bertahan hidup selama lebih dari 5 tahun. Gleevec (imatinib) umumnya digunakan untuk mengobati CML, serta beberapa obat lain. Leukemia kronis monocytic adalah subtipe dari CML.


Gejala leukemia
Pembekuan darah yang miskin - Sebagai belum menghasilkan sel darah putih menggeser trombosit darah, yang sangat penting untuk pembekuan darah, pasien mungkin memar atau mudah berdarah dan menyembuhkan perlahan - ia juga dapat mengembangkan petechiae (merah kecil untuk tempat ungu pada tubuh, yang disebabkan oleh perdarahan kecil).
Sistem kekebalan tubuh terpengaruh - sel darah putih pasien, yang sangat penting untuk memerangi infeksi, dapat ditekan atau tidak berfungsi sebagaimana mestinya.Pasien mungkin mengalami sering infeksi, atau sistem kekebalan tubuhnya dapat menyerang sel-sel lain tubuh yang baik.
Anemia - Sebagai kekurangan baik sel darah merah tumbuh pasien mungkin menderita anemia - ini dapat menyebabkan sulit atau bekerja respirasi (dyspnea) dan pucat (kulit memiliki warna pucat karena sakit).
Gejala lain - Pasien juga mungkin mengalami mual, demam, menggigil, berkeringat di malam hari, gejala seperti flu, dan kelelahan . Jika hati atau limpa diperbesar menjadi pasien mungkin merasa kenyang dan akan makan lebih sedikit, menghasilkan penurunan berat badan. Sakit kepala adalah lebih umum di antara pasien yang kanker sel telah menginvasi SSP (sistem saraf pusat).
Perhatian - Karena semua gejala ini bisa disebabkan oleh penyakit lain. Diagnosis leukemia hanya dapat dikonfirmasi setelah tes medis yang dilakukan.

Apa yang menyebabkan leukemia?
Para ahli mengatakan bahwa leukemia yang berbeda memiliki penyebab yang berbeda. Bawah ini merupakan komponen penyebab diketahui, atau sebab-sebab diduga kuat:
Buatan pengion radiasi
Virus - HTLV-1 (human T-lymphotropic virus) dan HIV (human immunodeficiency virus)
Benzene dan beberapa petrokimia
Alkylating agen kemoterapi digunakan pada kanker sebelumnya
Ibu janin transmisi (jarang)
Rambut pewarna
Kecenderungan genetik - beberapa penelitian meneliti sejarah keluarga dan melihat kembar telah menunjukkan bahwa beberapa orang memiliki risiko lebih tinggi terkena leukemia karena gen tunggal atau beberapa gen.
Sindrom Down - orang dengan sindrom Down memiliki risiko lebih tinggi terkena leukemia, dibandingkan dengan orang yang tidak memiliki sindrom Down. Para ahli mengatakan bahwa karena ini, orang dengan kelainan kromosom tertentu mungkin memiliki risiko lebih tinggi.
Energi elektromagnetik - studi menunjukkan tidak ada bukti cukup untuk menunjukkan bahwa ELF magnetik (bukan listrik) bidang yang ada saat ini dapat menyebabkan leukemia. Para IARC (Badan Internasional untuk Penelitian Kanker) mengatakan bahwa penelitian yang menunjukkan ada risiko cenderung bias dan tidak dapat diandalkan.

Pengobatan untuk leukemia
Seperti berbagai jenis leukemia mempengaruhi pasien berbeda, perawatan mereka bergantung pada jenis leukemia yang mereka miliki. Jenis pengobatan juga akan tergantung pada usia pasien dan negara tentang kesehatan. Untuk mendapatkan perawatan yang paling efektif pasien harus mendapatkan perawatan di pusat di mana dokter memiliki pengalaman dan terlatih dengan baik dalam merawat pasien leukemia.

Sebagian pengobatan telah meningkat, tujuan hampir semua profesional kesehatan harus remisi lengkap - bahwa kanker hilang sepenuhnya selama minimal lima tahun setelah pengobatan. Pengobatan untuk pasien dengan leukemia akut harus dimulai sesegera mungkin - ini biasanya melibatkan induksi terapi dengan kemoterapi, dan berlangsung di rumah sakit. Ketika seorang pasien mengalami remisi dia masih perlu terapi konsolidasi atau pasca terapi induksi . Ini mungkin melibatkan kemoterapi, serta transplantasi sumsum tulang (alogenik sel induk transplantasi).

Jika pasien memiliki Leukemia Myelogenous kronis (CML) pengobatannya harus dimulai segera setelah diagnosis dikonfirmasi. Dia akan diberikan obat, mungkin Gleevec (imatinib mesylate), yang menghambat gen kanker BCR-ABL. Gleevec menghentikan CML dari semakin buruk, tetapi tidak menyembuhkan. Ada obat lain, seperti Sprycel (dasatinib) dan Tarigna (nilotinb), yang juga memblokir gen kanker BCR-ABL. Pasien yang belum pernah sukses dengan Gleevec biasanya diberikan Sprycel dan Tarigna. Ketiga obat yang diambil secara lisan. Transplantasi sumsum tulang adalah satu-satunya cara saat ini untuk menyembuhkan pasien dengan CML. Semakin muda pasien semakin besar kemungkinan transplantasi ini akan berhasil. Pasien dengan leukemia limfositik kronis (CLL) mungkin tidak menerima pengobatan untuk waktu yang lama setelah diagnosis. Mereka yang biasanya akan diberikan kemoterapi atau terapi antibodi monoklonal.

Beberapa pasien dengan CLL dapat mengambil manfaat dari transplantasi sel induk alogenik (transplantasi sumsum tulang). Semua pasien leukemia, terlepas dari apa jenis mereka telah atau memiliki, perlu diperiksa secara teratur oleh dokter setelah kanker telah hilang (dalam remisi). Mereka akan menjalani ujian dan tes darah. Para dokter kadang-kadang akan menguji sumsum tulang mereka. Dengan berjalannya waktu dan pasien terus tetap bebas dari leukemia dokter dapat memutuskan untuk memperpanjang interval antara tes.


Bagaimana perkembangan umum leukemia?
Menurut Society Leukemia dan Limfoma, tercatat sekitar 13.410 kasus baru AML (2007), 5.200 kasus baru ACL (2007), 4.570 kasus CML (2007), dan 15.110 kasus baru CLL (2008) didiagnosis di Amerika Serikat .

Apa perbedaan antara Leukemia dan Limfoma?
Leukemia adalah kanker dari darah. Limfoma adalah dari sistem limfatik (kelenjar getah bening).

Semoga bermanfaat.....

2 komentar:

  1. salam kenal. Saya Samsul, saya telah dibuktikan oleh khasiat Ramuan Herbal Tapak Dara, *(gambar seperti yang terdapat pada foto profil saya). saya dulu terkena penyakit Leukemia ini, tetapi setelah saya menkonsumsi Ramuan Herbal Tapak Dara ini saya SEMBUH. Saya telah membuktikanya.
    sekian semoga informasi sederhana ini bermanfaat.

    BalasHapus

Silahkan berkomentar menggunakan hati nurani dan tidak mengandung SARA, SEX dan POLITIK"