SELAMAT DATANG & SELAMAT MENIKMATI BLOG INI

Rabu, 30 Januari 2013

MASIH MEREMEHKAN KHASIAT TEMPE?


Tempe
Kali ini saya men-share-kan khasiat tempe. Mudah-mudahan bisa bermanfaat untuk semua orang, terutama sohib Pandawa Lima. Walaupun sudah banyak juga yang menginformasikan tentang khasiat ataupun manfaat tempe ini.

Dikeluarga saya, banyak sekali olahan dari bahan dasar tempe ini. Apalagi Ibu saya yang senang dengan masak-memasak. Beliau ahli (menurut saya) dalam mengolah makanan untuk keluarga kami. I love you Mom!

Diantara olahan dari bahan dasar Tempe ini yang paling saya sukai adalah botok tempe yang diisi dengan ikan teri, kelapa, petai Cina dan daun kentutan. Wuih...Selera makan saya jadi bertambah nih...


Tempe adalah salah satu makanan tradisional masyarakat Indonesia. Selain harganya yang murah, tempe juga bisa Sohib dapatkan dengan mudah.

Mungkin sebagian dari Sohib menganggap bahwa tempe adalah makanan kelas bawah yang kurang bergengsi jika dihidangkan sebagai menu utama, apalagi jika Sohib sedang menjamu tamu istimewa.
Tapi tahukah Sohib bahwa kandungan gizi tempe tidak kalah kelas dengan makanan mewah lainnya?

Kandungan Gizi Tempe
Tempe dibuat dari kacang kedelai yang difermentasikan dengan jamur Rhizopus oligosporus. Menurut penelitian terbaru, kandungan gizi tempe disejajarkan dengan kandungan gizi yang ada pada yogurt. Tempe merupakan sumber protein nabati. Mengandung serat pangan, kalsium, vitamin B dan zat besi. Kandungan antibiotika dan antioksidan di dalamnya dapat menyembuhkan infeksi serta mencegah penyakit degeneratif. Dalam 100 gram tempe mengandung protein 20,8 gram, lemak 8,8 gram, serat 1,4 gram, kalsium 155 miligram, fosfor 326 miligram, zat besi 4 miligram, vitamin B1 0,19 miligram, karoten 34 mikrogram.

Baik untuk Semua Usia
Tempe merupakan hasil olahan kedelai melalui proses fermentasi. Selama proses fermentasi berlangsung, kedelai akan mengalami perubahan nilai gizi dan tekstur. Enzim pencernaan pun akan dihasilkan oleh Rhizopus oligosporus (kapang tempe) selama proses fermentasi berlangsung, itulah yang membuat tempe lebih nyaman di lambung.

Pengolahan kedelai menjadi tempe juga turut menurunkan kadar stakiosa dan raffinosa, dua zat penyebab perut kembung. Tak hanya itu, tempe juga memiliki kandungan protein yang cukup tinggi. Dalam 100 gr tempe terkandung sekitar 20,8 gr protein, sehingga cocok dijadikan menu harian bagi sohib yang menerapkan diet tinggi protein.

Keutamaan tempe yang lain adalah, karbohidrat, protein, dan lemak sehat yang terkandung di dalamnya lebih mudah dicerna dan diserap tubuh. Baik dikonsumsi oleh anak-anak untuk mengoptimalkan pertumbuhan atau menjaga fungsi organ tubuh bagi orang dewasa.

Sehat untuk Jantung
Dalam beberapa tahun terakhir, protein kedelai telah menjadi ikon baru dalam menjaga kesehatan jantung. Penelitian juga telah membuktikan bahwa kandungan protein dalam tempe dapat menurunkan kolesterol jahat sebesar 30-45 persen.
Seperti kita ketahui bahwa kolesterol jahat (LDL) adalah faktor penyebab tersumbatnya pembuluh darah yang dapat memicu serangan jantung dan stroke. Penelitian juga menyebutkan bahwa tempe dapat meningkatkan kadar HDL atau kolesterol baik dalam darah, yang berguna untuk menekan jumlah kolesterol jahat dan mengeluarkannya dari dalam tubuh.

Mengendalikan Gula Darah
Tempe juga aman dikonsumsi bagi penderita diabetes. Kandungan protein dan serat yang terdapat dalam tempe mampu mencegah naiknya kadar gula darah. Penderita diabetes biasanya lebih berisiko mengalami aterosklerosis atau radang pembuluh darah yang berhubungan dengan penyakit jantung, sehingga harus menjaga kadar kolesterol darah tetap rendah. Inilah mengapa mengonsumsi tempe baik bagi penderita diabetes.

Mencegah Kanker
Kandungan serat dalam tempe tak hanya efektif untuk memperbaiki kinerja saluran cerna, tapi juga ampuh dalam mengikat racun dan kolesterol penyebab kanker dan membuangnya dari dalam tubuh. Racun yang telah terikat tidak dapat merusak sel-sel dalam tubuh. Penelitian yang dilakukan di Universitas North Carolina, Amerika Serikat, menemukan bahwa genestein dan phytoestrogen yang terdapat pada tempe ternyata juga dapat mencegah kanker prostat, payudara dan penuaan dini.

Begitu besar manfaat kesehatan yang ditawarkan makanan murah ini bagi Sohib. Kalau begitu, kenapa musti malu mengonsumsinya?

Semoga bermanfaat ya..
PANDAWA LIMA

Sumber
DuniaFitnes.com

39 komentar:

  1. Saya dari kecil sampai sudah besar seperti sekarang gak pernah meninggalkan tempe sobat. karena tempe memang sudah menjadi makanan Faforitku. mlaha saya pusing jika gak ada tempe...
    terima kasih sudah berbagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... sama dong OM...
      Makasih juga sudah berbagi info dengan kita-kita...

      Hapus
  2. mia memang suka makan tempe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap... Sekalian share donk mbak kalau ada menu andalannya yg berbahan dasar tempe...

      Hapus
  3. Tempe mendoan, kripik tempe dan sambal goreng tempe teri plus nasi hangat.

    Uuum, mantap gan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe.... jadi tambah lapar nih..
      Btw, makasih juga atas supportnya ya sohib...

      Hapus
  4. google+ ke65 sukses
    follower ke78 sukses
    ditunggu kunjungannya sob :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, terima kasih atas supportnya ya sohib.
      Segera ke TKP..

      Hapus
  5. Sekarang saya juga suka tempe buat cemilan Pak, menu botok tempe juga kayaknya menarik tu, tapi saya baru tau daun kentutan...? bentuknya gimana ya Pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...Penasaran ya datok..
      Mengenai daun kentutan, tumbuhan tsb batangnya menjalar. Umumnya didapati pada semak2 yg agak lebat dan tertutup dari sinar matahari langsung. Kalau ditempat ortu saya, sering didapati pada semak dekat pohon pisang. Dinamakan daun kentutan, karena baunya seperti bau busuk kentut bila daun tsb diremas. Padahal menurut ortu saya, daun tersebut bila dikonsumsi bisa membantu mengilangkan bau badan.
      Semoga bisa membantu menjelaskan...

      Hapus
  6. Dibuat kripik tempe enak tuh, tapi kok sama nih selera kita? Botok tempe tuh,.... heheheh :D mksh infonya mas. ditunggu posting berikutnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, jadi terharu saya... Untung saja jauh ya mbak Indah Kalo dekat sudah tak tagih Botok tempenya,,...

      Hapus
  7. tempe bisa buat mag juga kan pak? kok link nya selalu ngarah ke bombasic trus ya mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih atas kritikannya ya sohib Rizal uye. Itu karena iklan dari www.bonusfantastis.com itu pakai otomatis link. Jadi sewaktu kursor atw mouse sohib tanpa sengaja nongkrong pas di iklan tsb, ya otomatis link iklannya terbuka.
      Btw, maaf ya jika hal tsb membuat sohib kurang nyaman. Ya hitung2 nambahin uang pulsa buat Pandawa Lima...

      Hapus
  8. .: Di samping rasanya yg enak, kandungan gizi dari tempe memang bagus, asal jangan selalu di goreng nanti kebanyakan konsumsi minyak...^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup... setuju..
      Btw, makasaih atas supportnya ya sohib...

      Hapus
  9. Kalo saya menu wajib untuk makan TEMPE bang disamping BAYAM rasanya ada yang kurang kalo kedua makanan tersebut ga ada dimeja makan,setelah baca artikel abang jadi lebih tau saya manfaatnya ternyata banyak..hahahyyyy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas supportnya ya Bg Icah...
      Semoga tambah sehat dan kuat, apalagi suka makan BAYAM.. Saya jadi teringat Kartun Popeye The Sailorman....

      Hapus
  10. Nice article sobat! Saya suka postingan ini, karena saya sendiri juga termasuk konsumen fanatik tempe. Tempe ini mengandung sumber protein nabati yang tentunya sangat baik untuk tubuh. Pagi ini makan pakai tempe ah..jadi ngidam nih..hehe. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, makasih tas supportnya ya Bang...

      Hapus
  11. Tempe adalah makan saya sehari-hari,apalagi swaktu masih fitnes tiap hari,itupun hanya di kukus saja,darida telur mahal yah hehe,sedangkan kandungan vitaminya hampir sama dengan telur,,,,,ya mendingan tempe murah lagi hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... makasih atas share-nya ya Kang Dede...

      Hapus
  12. Kita peminat tempe lho sob. Khasiatnya itu luar biasa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup,,.. sama dong Pak Guru...
      Btw, makasih ya atas supportnya..

      Hapus
  13. Kunjungan malam sobat, jika tidak keberatan silahkan mampir, ditunggu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Om atas kunjungannya, btw, Pandawa Lima segera jalan2 ke tempat Om..
      Btw, info saja nih Om..
      Kalau malam minggu sampai malam senin, saya gak bisa online, karena tugas dimarkas besar sudah menanti... Tapi saya akan langsung online kalau sudah senin pagi..

      Hapus
  14. ane dari kecil suka tempe gan :D kalo tempe gembos gmana gan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, hehe...saya baru tahu ada tempe gembos. Apa tempenya pakai angin sehingga bisa gembos?...

      Hapus
  15. Saya pilih baca artikel ini, karena saya senang banet makan tempe... Mencari tahu apakah tempe aman dikonsumsi. Ternyata tempe sangat bermanfaat.... Terima kasih infonya mas............

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bermanfaat ya Kang Sohib..
      Btw, terima kasih juga atas supportnya ya...

      Hapus
  16. infonya bagus sekali sob..kebetulan aku suka sekali dengan tempe, tiap makan ga lengkap kalo ga ada tempe...salam...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, semoga postingan ini bermanfaat ya...

      Hapus
  17. izin nyimak, makanan faforit saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas kunjungannya ya sohib...

      Hapus
  18. wah, saya skrang jarang makan tempe.. ternyata manfaatnya banyak jg ya.. makasih bang infonya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, terima aksih juga atas kunjungan & supportnya ya..

      Hapus
  19. benar bang,makan apa saja tempe selalu hadir menemani,baru tahu bahwa genestein dan phytoestrogen yang terdapat pada tempe ternyata bikin awet muda.Makin favorit saja nih tempe jadinya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga makin awet muda ya kang.. Hehehe...

      Hapus
  20. dua potong tempe sebanding denga satu butir telur,bagi yang suka ngegym penting nih untuk pembentukan otot,saratnta Tempe di kukus saja,,coba dech,hehehe,thanks brother untuk artikel yang satu ini

    BalasHapus

Silahkan berkomentar menggunakan hati nurani dan tidak mengandung SARA, SEX dan POLITIK"